Kekurangan & Kelebihan Vitamin C

Saturday, December 16th, 2017 - Gangguan Nutrisi & Metabolisme, Penyakit

Penyakit Yang Disebabkan Oleh Kekurangan & Kelebihan Vitamin C (asam askorbat)

Vitamin C (asam askorbat) terdapat dalam buah-buahan asam, tomat, kentang, kubis dan cabe hijau. Vitamin C diperlukan untuk pembentukan jaringan ikat. Vitamin C membantu penyerapan zat besi dan membantu penyembuhan luka bakar atau luka lainnya. Seperti halnya vitamin E, Vitamin C juga merupakan antioksidan.

kekurangan vitamin c,kelebihan vitamin c,kekurangan vitamin c disebut,kekurangan vitamin c boleh menyebabkan,kekurangan vitamin c dalam badan,kekurangan vitamin c dapat mengakibatkan penyakit,kekurangan vitamin c dapat menyebabkan penyakit apa,kekurangan vitamin c akan menyebabkan,kekurangan vitamin c berakibat,kekurangan vitamin c menyebabkan penyakit apa,kekurangan vitamin c dapat mengakibatkan sakit,kekurangan vitamin c dalam tubuh,kelemahan vitamin c,tanda kekurangan vitamin c

Akibat Kekurangan Vitamin C

Kebutuhan akan Vitamin C meningkat secara berarti dan merupakan resiko terjadinya kekurangan pada berbagai keadaan berikut:

  • Kehamilan
  • Menyusui
  • Tirotiksikosis (hiperaktivitas kelenjar tiroid)
  • Berbagai jenis peradangan
  • Pembedahan
  • Luka bakar.

Pada bayi yang berusia 6-12 bulan, kekurangan Vitamin C dalam susu formula atau makanan padatnya dapat menyebabkan scurvy.

Gejala awalnya berupa rewel, nyeri jika badannya bergerak, kehilangan nafsu makan dan tidak mengalami penambahan berat badan.

Tulang-tulangnya tipis/kecil dan sendi-sendinya menonjol.

Yang khas adalah terjadinya perdarahan dibawah jaringan pelindung tulang dan di sekitar gigi.

Pada orang dewasa, scurvy bisa terjadi apabila melakukan diet, yang hanya mengandung daging dan tepung atau teh, roti bakar dan sayuran kalengan, yang kesemuanya merupakan makanan yang khas dimakan oleh orang tua yang tidak bernafsu makan.

Setelah beberapa bulan mengkonsumsi makanan tersebut, akan terjadi perdarahan dibawah kulit, terutama di sekitar akar rambut, dibawah kuku jari tangan, di sekitar gusi dan di dalam persendian.

Penderita akan tampak depresi, lelah dan lemah.

Tekanan darah dan denyut jantung menjadi naik turun (berfluktuasi).

Pemeriksaan darah menunjukkan kadar Vitamin C yang sangat rendah.

Pada bayi dan orang dewasa, scurvy diobati dengan Vitamin C dosis tinggi selama 1 minggu, diikuti dengan dosis yang lebih rendah selama 1 bulan.

Akibat Kelebihan Vitamin C

Vitamin C dosis tinggi (500-10.000 miligram) telah dianjurkan untuk mencegah common cold, skizofrenia, kanker, hiperkolesterolemia dan aterosklerosis.

Tetapi hal ini belum mendapatkan dukungan ilmiah yang cukup.

Dosis yang melebihi 1000 miligram/hari menyebabkan:

  • diare
  • batu ginjal pada orang-orang yang peka
  • perubahan siklus menstruasi.

Beberapa orang yang menghentikan asupan Vitamin C dosis tinggi secara tiba-tiba dapat kembali mengalami scurvy.